Sesuatu yang Paling Manis Di Sindu Kusuma Edupark

Kalau ditanya tentang momen yang paling nggak bisa dilupain pada hari Jum’at, mungkin gue bakal menjawab :

‘Jum’at kemarin, 25 Desember 2015’

Kenapa?

Semua berawal pada hari Kamis, 24 Desember 2015. Ditanggal merah, disaat mahasiswa di kampus lain lagi liburan, gue malah lagi duduk termangu di dalam kelas sambil ngeliatin dosen ceramah. Nggak lama kemudian, hape gue pun bergetar tanda ada pesan.

‘Feb, kamu kosong kapan?’

Pesan itu dari empunya blog fasyaulia.wordpress.com yang hits itu. Tentu saja Mbak Fasya bukan nanya tentang kekosongan hati gue, kalau iya, mungkin gue akan menjawab dengan penuh rasa tabah.

‘Hatiku kosong tiap waktu kok. Masuk aja’

Tapi sekali lagi, itu nggak akan pernah terjadi. Gue pun cuma membalas.

‘Aku hari ini ada kuliah setengah hari, Mbak’

Nggak lama kemudian, pesan balasan pun masuk.

‘Okeee, nanti ketemu ya’

‘Siyaaaaaaaps’

YAK. TEPAT SEKALI.

MBAK FASYA MAIN KE JOGJA !

Sebenernya rencana Mbak Fasya main ke Jogja itu adalah untuk liburan sekaligus nemuin sahabat-sahabat blognya yang dia kenal dari sebuah lomba puisi diblog gitu. Karena gue orang Jogja dan kenal sama Mbak Fasya, maka gue juga diajak kopdaran.

Di hari pertama Mbak Fasya ada di Jogja, kami belum sempet ketemu. Pada hari itu Mbak Fasya cerita kalau dia barusan main ke Gumuk Pasir. Nggak tau buat refreshing atau buat foto prewedding.

Pada hari kedua, tepatnya pada hari Jumat, sekitar pukul 14.15 WIB kami pun janjian buat ketemu di Sindu Park, tempat wisata Jogja yang baru dibuka dan diresmikan pada 16 Februari 2015 kemarin.

Gue pergi kesana sendirian.

Hmm… ya, mungkin kata ‘sendirian’ udah sangat melekat di dalam hidup gue. Tapi, pengalaman ngantri di loket tiket tempat wisata kayak sindu park ini adalah hal yang baru buat gue. Kenapa enggak? Disana gue merasa kayak makhluk imigran dari bulan yang nggak tau apa-apa. Di depan gue orang berpasangan. Di belakang gue rombongan keluarga besar. Kan, kampret. Gue cuma bisa celingukan, nyender di tembok, sambil sok-sok ngecek hape biar keliatan kayak orang yang baru ngabarin ke pacarnya.

Menyedihkan.

15 menit ngantri, tiket pun udah di tangan. Setelah itulah baru gue ngabarin Mbak Fasya.

‘Mbak, Aku udah dapet tiket. Aku masuk ya? Kamu dimana?’

Gue pun berjalan masuk dengan pelan. Kayak orang ilang. Sendirian. Menyedihkan.

Sesekali gue mengecek hape, menunggu balasan dari Mbak Fasya. Sampai akhirnya, balasan itu sampai.

‘Sini, Feb. Aku di deket bianglala’

Gue langsung mempercepat langkah kaki menuju bianglala. Masih dengan celingukan, gue mengamati sekitar bianglala.

RAME BANGET !

Bingung, gue kembali mengirimkan pesan ke Mbak Fasya.

‘Mbak, kamu disebelah mana? Aku di bianglala nih’

Gue pun berdiri di sebelah kolam yang mengelilingi bianglala sambil menatap layar hape.

‘Aku duduk di deket bianglala. Tebak pake baju dan kerudung apa? Hahaha’

Muka gue langsung datar.

DISURUH NEBAK MANUSIA PAKE BAJU DAN KERUDUNG APA DIANTARA KERAMAIAN INI? TERIMAKASIH MBAK FASYA ! TERIMAKASIH.

Pandangan gue pun kemana-mana. Mencoba mencari wajah yang sekilas pernah gue liat di blognya Mbak Fasya. Sampai akhirnya, pandangan gue berhenti pada seorang cewek yang mengenakan baju dan jilbab biru lagi bawa-bawa tongsis. Gue langsung ngirim pesan ke Mbak Fasya.

‘Jilbab biru, baju biru, bawa-bawa tongsis?’

Sembari menunggu pesan balasan dari Mbak Fasya, pandangan gue pun masih terus melihat kemana-mana.

‘Yak. Benar sekali’ Mbak Fasya membalas.

Gue pun nyengir ngeliatin hape. Tanpa ba-bi-bu lagi, gue langsung membalas.

‘SEKARANG GANTIAN KAMU CARI AKU DIMANA. MPUUUUUUUSSSSSSSSS’

Setelah ngantongin hape ke saku, gue pun mengunci pandangan ke cewek berbaju dan berjilbab biru tersebut. Logikanya gini, kalau dia beneran Mbak Fasya, otomatis dia bakal celingukan nyariin gue dong? Logis. Gue menopang dagu di sebuah pagar pembatas bianglala.

Cukup lama gue mengamati si cewek tersebut, akhirnya gue melihat reaksi pertama yang dilakukan si cewek berjilbab biru tersebut ketika melihat hape :

PAKE GINCHU !

Gue menelan ludah sembari membatin.

‘Itu beneran Mbak Fasya beneran bukan ya?’

Gue pun mengambil hape disaku. Untuk kembali meyakinkan, gue melihat history chat. Dan, yak, pesan gue belum dibaca.

Huft.

Gue kembali mengamati cewek berjilbab biru tersebut.

DIA MALAH SELFIE UNYU SAMA TEMEN-TEMENNYA.

Gue mangap.

Apa mungkin si jilbab biru itu bukan Mbak Fasya? Apa mungkin si jilbab biru itu Mbak Fasya, tapi dia enggan buat mencari keberadaan gue? Apa emang gue nggak pantas untuk dicari?

Sedih.

Gue pun memalingkan pandangan dari yang awalnya ke cewek berjilbab biru kini berpindah melihat ke bianglala yang lumayan besar berwarna putih bercorak kuning.

DSC_0258

DSC_0259

Meminimalisir kebingungan, gue pun jalan-jalan sebentar keliling Sindu Park sendirian kayak orang ilang sambil jepret foto dan sok-sok senyum nggak jelas. Biar orang-orang yang liat itu ngira kalau gue bahagia. Tapi kayaknya dari beberapa pandangan orang yang melihat gue, wajah mereka kayak memberi kesan kasihan gitu.

Miris.

Capek jalan, gue pun duduk di sebuah tempat duduk yang ada di deket bianglala. Hape gue getar, pesan kembali masuk dari Mbak Fasya.

‘Feb, kamu dimana sih? Aku balik nih. Balik ah.

Demi kelancaran ketemuan kali ini, gue pun kembali nanyain gimana ciri-ciri detail Mbak Fasya.

‘Aku pake jilbab biru, baju biru, sama temen-temenku. Satu cowok baju merah, satu cowok baju putih raglan, satu cewek baju putih. Masih duduk di deket bianglala’

Membaca pesan Mbak Fasya yang detail itu, gue kembali celingukan ngeliat ke depan tempat gue duduk. Disana gue melihat ada orang-orang yang sesuai dengan apa yang Mbak Fasya jabarin dipesannya.

DSC_0270

Yang dilingkari warna merah itu Mbak Fasya. Kalau liat dijalan, jitak aja.

Gue Diem.

Beberapa saat kemudian, gue ngakak sendiri sambil ngirim pesan ke Mbak Fasya.

‘Sedari tadi aku ngeliat kamu mbak. Ampun deh. Ini aku ada dideket tempat kamu duduk.’

Sesaat setelah pesan itu terkirim, Mbak Fasya pun manggil-manggil gue.

Dan yak, itulah momen gue dan Mbak Fasya ketemuan. Ribet banget, kan?

Dari pertemuan gue dan Mbak Fasya ini pun akhirnya gue ketemu dan kenalan juga sama sahabat-sahabat bloggernya Mbak Fasya ( Adzhani, Mas Erdidik dan Mas Gusti). Sebenernya gue udah pernah mampir di blognya Adzhani dan Mas Erdidik. Bahkan kalau ditelisik lagi, gue tau blognya Mbak Fasya itu awalnya justru dari blognya Adzhani. Cuma gue lebih akrabnya sama Mbak Fasya. Kalau Mas Gusti? Gue masih belum begitu kenal. Karena kayaknya belum sempet mampir ke blognya ditambah kemarin Mas Gusti langsung pulang waktu gue nyamperin. Tapi kami tetep sempet foto bareng dong.

DCIM100MEDIA

Bimo – Mas Gusti – Mas Didik – Mas Awank – Mbak Fasya – Makhluk Astral – Adzhani – Tempat duduk – Bapak-bapak lagi duduk

Setelah foto dan merelakan kepulangan Mas Gusti, Kami berempat ( Gue, Mbak Fasya, Adzhani, Erdidik) pun lanjut ngobrol dan nongkrong bareng. Disana Mbak Fasya nanyain masalah mantan dan LDR yang kemudian dilanjutkan dengan Mas Erdidik yang nambah-nambahin obrolan tentang mantan, setelah itu ditambah Adzani juga yang ternyata juga pernah ngerasain hubungan LDR beberapa kali.

Mumet, mumet deh lah. Muter doang pembahasannya.

Obrolan kami penuh dengan kata mantan. Mantan. Dan mantan.

Diiringi tawa yang menggelegar, akhirnya gue sudah cukup mengenal temen-temen yang lain. Mbak Fasya yang ternyata bawelnya minta ampun. Mas Erdidik seorang mahasiswa S2 Sastra di Jogja yang suka banget ngompor dan mancing-mancing buat ngebahas apapun. Adzhani yang kayaknya suka banget sama hubungan LDRnya.

Eits, di Sindu Park kami tetep nyempetin naik bianglalanya dong.

DCIM100MEDIA

KALIAN KECE !!!

Yah. Terimakasih banyak pertemuannya, Mbak Fasya. Dari kamu aku semakin kenal sama Adzhani dan Mas Erdidik. Dari kamu aku dikasih oleh-oleh kopi yang wangiiiiiii dan bikin deg-degan. Dari kamu aku ngerasain pertama kalinya nyari-nyariin orang yang ternyata ribetnya minta ampun. Dari kamu aku dapet banyak kenangan indah di hari Jum’at.

Kok ini dari kata ‘Gue’ bisa jadi ‘Aku’ ya?

Yah, biar terdengar lebih manis aja.

Terimakasih.

156 comments

  1. Ketika para jomblo saling bertemu, trus siapa jadian dengan siapa? #eh *ceritanya nggantung, segenap pemirsah pada penasaran lanjutannya 😀

    Betewe, ternyata kamu bulet juga ya Mas Feb, kirain macam anak teknik yang lupa makan, karena kebanyakan lembur bikin laporan.

  2. ahahahak. biarkanlah kesendirian menjadi sesuatu yang membuat diri anda kebal, wahai sahabatku ang super. nggak apa-apa ngantri sendirian, di depan orang pacaran terus dibelakang rombongan keluarga, yang penting happy aja..

    salam super

  3. Allahuakbar nyolong foto aku dooong. Bukannya nyamperin malah foto-foto, kmvrd 😦

    Terimakasih kembali udah mau direpotin pas di Jokja.

    KAPAN KE BANDUNG? KULIAH MULU KEK MAHASISWA. #LAH

    1. Iya bener, kapan mas feb ke bandung? tar aku ikud kopdaran yak 😀

      Teteh fasya dari Bandung jugak? salam kenal ya teh dari aku bandung too, kitah kopdar yuk? hehe

      1. sini mas feb, kan skalian nyicip pizza ala aku murah dan lezat kok *laah malah jualan*
        Aiizz blogger bandung? *noleh ke teh fasya* 😀

      2. Mbak Ran sehat? wkwkwk apaan banget ini :p wkwkwkw 😀 yah, semoga kita semakin kuat dalam menghadapi kegetiran cinta yang menggebu ya *ketularan mbak Ran

    2. Wkwkwkw itu aku ngakak-ngakak pas ngambil foto kamu :p wkwkwk habis kamu ngeselin sih. reseeeeeek -_-

      Makasiiiih kenangannya Mbak Fasyaaaa :))

      Aaaah, disempetin ya besok kalau selo :p

  4. Duh, saya sudah pernah ke SKE ini tapi belum pernah ditulis di blog. Duh kayaknya banyak banget tempat yang sudah saya ambil fotonya tapi belum ditulis di blog. Duh mampus… :huhu. Eh Feb kalau saya ke Yogya nanti kita kopdaran dong ya, ya, ya :hihi. Terus ajakin saya ke candi yang ada di kampusmu itu #eh #salahfokus.
    Seru banget memang ketemuan sama blogger-blogger hebat itu… selain menambah kenalan juga bisa belajar banyak soal blogging dan apa pun :hehe, termasuk mantan *kabur*.

    1. Waaaaaa bang gara pernah ke SKE juga? aku kemarin perdana kesana loh 😀 wkwkwk ditulis diblog dong bang cerita di SKEnya 😀

      MAUUUU KOPDAR SAMA BANG GARA DONG ! SERIUSAN INI 😀

      kalau ke candi kampusku minimal rombongan 7 orang bang katanya ._. tapi ngga tau bener atau enggak 😀

      Masih banyaaak blogger hebat yang belum aku temui, semoga besok ada kesempatan ya.

      ini. kenapa. malah. mantan -_-

      1. Loh, iya? Kamu gak bilang kalau di Semarang sih, mas.
        Kapan-kapan aja kalau gitu.
        Hahaha. 😀

  5. Muahaha kampret ah baca ini sambil ngikik2 sendiri. Btw ini bianglala-nya sindu park katanya yg tertinggi di endonesa bukan sih? Ajak aku ke sanaaa feeeeeb 😦

    1. MBAAAK DITAAA !!! MAAP. INI PESANMU YANG DI SPAM 😦

      Iyaa mbak kayaknya. sini sih mbak. kalau ke Jogja kabarin dong :”( aku mau ketemu blogger hiiiiitsssssss kayak kamu :’

  6. Gawaaaddd maen kesini dah dotcom aja aaaaaaakk

    Eh aku uda baca yg postingan fasya, ih kalian seru seruan di jokja yaaahh, keren uda pd kopdar aja, sku muleg muleg klo nsek bianglalaGawaaaddd maen kesini dah dotcom aja aaaaaaakk

    Eh aku uda baca yg postingan fasya, ih kalian seru seruan di jokja yaaahh, keren uda pd kopdar aja, sku muleg muleg klo nsek bianglala

  7. Ejiyeee, jangan ampe cinlok nih.

    Buseh, Fasya gitu amat, ya? Kudu nyari. Songong anjir. Barusan abis dari blog dia, lucu juga nih kopdaran. Tar deh kalo ke Jogja ketemuan ya, Feb! 😀

    Btw, itu Fasya ke Jogja buat foto prewedding? Serius? Gue gak yakin. *kaburnaekbianglala*

    1. Wkwkwk kayaknya enggak kok. AKu mah cuma apaan :’ wkwkwkw

      Mbak Fasya mah gitu orangnya -_- juhut wkwkw tapi asik sih dia 😀

      Waaaaaakh, main ke Jogjaaa ya Yog 😀 cepet-cepetan deh. kalau aku ke Jakarta, kita kopdar. begitu sebaliknya wkwkkw

      WAhahahah miris juga ya si Mbak Fasya ini 😀

  8. Hahahaa itu ketemuan ribet bener yoloh. Pake minta ditebak tebak segala. Hahaha

    Duuh senengnya bisa kopdaran. Awas cinlok bang Feb 😛

  9. Wahahaha, kacau. Susah banget mau ketemua xD

    Gue jadi ngebayangin orang-orang yang LDR. Pasti lebih ribet dari itu. Tapi, lebih nyakitin lagi kalo nggak ketemu orang yang udah diajak janjian.

  10. “Apa mungkin si jilbab biru itu bukan Mbak Fasya? Apa mungkin si jilbab biru itu Mbak Fasya, tapi dia enggan buat mencari keberadaan gue? Apa emang gue nggak pantas untuk dicari?”

    kasihan sampean mas

      1. hahaha.. next time ya feeb.. akupun binging, tiap mudik berharap bisa dolan-dolan yang ada malah kehabisan waktu melulu.. *definisi lengkap dari efek umur hhihihi*

  11. Seru banget meetup meetup oenyoe gitchuu.

    Kalo gua pernah janjian sama orang gitu karna gak ketemu-ketemu akhirnya ke bagian informasi minta di panggilin lewat speker udh kaya anak ilang. tapi efektif alhamdulillah. gak puyeng-puyeng nyariin.

    Tapi kalo baru pertama ketemu gak recomended deh, jadi kesan pertama yang norak. 😀

  12. Whaaa makasih banget infonya bisa jadi referensi pas main ke jogja ini.. januari nanti

    Salam kenal btw kocak tulisannya, kenapa kamu menyedihkan mz?
    Jangan sedih ya..
    Jodoh pasti bertemu kalo kata afgan mah

    1. Waaaaaaak yang mau ke Jogja ciyeeeh :)))

      Salaaam kenal ya 🙂 makasiiih udah mau mampir 😀

      Aku emang menyedihkan, tapi nggak sedih terus kok :p kwkw

      Yak, Pevita Pearce itu jodohku :))

  13. Ya ampun jadi yang selama ini Mas feb perhatiin dari jauh itu emang Ka Fasya, yang abis liat hape malah pake lipstik. Eh lipstik sama gincu itu sama atau beda? Tapi emang ribet ya awal ketemunya. Yang penting akhirnya jadi seneng kan. Jumat berkah. :p

    1. Wkwkwkw iya ka, aku udah ngeliatin si Mbak Fasya dari jauh -_- eh, dia malah lipstikan. sama kok. gincu itu bahasa gaul :p wkkwkw

      Bener. ketemunya ribet abis -_- tapi endingnya ngangenin :))

  14. Aku dejavu sama adegan cari2 an antara jcp dan nannys pavillon deh, yang kemudian diikuti dengan kalimat “mak emak banget” hih 😂😂. Apakabar beroooohhh!
    Btw aku pengen ke bulet2 di sindupark itu blm kesampean lho.. Temenku jualan bakmi pathuk disana enak brooo

    1. Mbaaaaak Dilaaaaaaa 😀 Aaaakh, iya, dulu sempet bingung juga nyariin. awalnya janjian di jco, eh, pindah di nannys pavillon 😀 tapi endingnya kan ngobrol seru :p wkkww

      ampuuuun, sesepuh. ampuuun :p wkwkwk

      Siiniiiiiiiii mbak, balik ke Jogja. main ke sindu park :p wkwkw padahal di melborne sana bianglalanya kayaknya lebih keren ya 😀

      Bilangin temenmu dong mbak, biar aku kalau kesana dapet diskon :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s